Cerita Sex The PE Teacher – Part 2

Cerita Sex The PE Teacher – Part 2by adminon.Cerita Sex The PE Teacher – Part 2The PE Teacher – Part 2 CHAPTER 2 The Cockteaser Aku yang masih shock mencoba mengalihkan perhatian ku dengan mendribble bola sendirian di halaman depan kos ku, sedangkan anak anak cowo yang haus keberadaan yang ‘bening’ sudah sibuk berkumpul entah sedang di suruh apa deh sama Nita.. ‘hadeh.. mimpi apaan yak semalem..” Tiba tiba terdengar […]

multixnxx-Tight Lookin Asians -2 multixnxx-Tight Lookin Asians -3 multixnxx-Tight Lookin Asians -4The PE Teacher – Part 2

CHAPTER 2

The Cockteaser

Aku yang masih shock mencoba mengalihkan perhatian ku dengan mendribble bola sendirian di halaman depan kos ku, sedangkan anak anak cowo yang haus keberadaan yang ‘bening’ sudah sibuk berkumpul entah sedang di suruh apa deh sama Nita.. ‘hadeh.. mimpi apaan yak semalem..” Tiba tiba terdengar teriakan cempreng khas nita,

“Kiiii! siniii! ko diluar aja siiihh!”

buru buru kulempar bola basket ke pojok garasi lalu menuju kamarku yang berada di lantai dua, “lo ngapain si tiba tiba bawa barang barang lo semua ke si..” kata kataku terhenti begitu ngeliat kamarku yang mendadak jadi girlish… ada gantungan Hello Kitty segede kepala gajah di dinding, tv ku sudah diselimuti oleh kepala Hello Kitty yang agak creepy jadinya.. si Gaban lagi bersimbah keringat sibuk membuat gantungan untuk baju baju dan tas yang entah brp banyak jumlahnya.. ada karpet pink bergambar kucing Hello itu di tengah tengah kamar’what the fuuuck!’ Japra masi sibuk ber TP ria depan si Nita,

“kluaaaar, ayok pada kluaaar, Ban lo lanjutin tar ituh, aduuuh Ren ngapain lagi lo buka buka tas si nita, eh Pra tar aja mau minta pin si Nita, ayo kluar dulu lo pade, gue mo ngomong serius ma ni anak sekarang empat mata!”

Japra yang masi belum nyerah berusaha menyela,
“tapi Ki..”
pelototan ku cukup membuat dia mundur dari TKP, hehee.

“NIt, sini duduk, disini..”

aku menepuk nepuk kasur yang sudah rapi terselimuti bed cover warna putih gading dengan bunga bunga pink disana sini.. Nita yang masi pasang tampang innocent duduk dikasur sedangkan aku duduk di karpet di depannya.

“lo serius mau pindah kesini Nit? ato cuma euforia lo aja karena baru ketemu gue?”

Nita masi dengan tampang innocent nya membalas, “serius Ki, gue ga mau susah susah lagi nyariin lo, gue serius mau pindah sini trus ngurusin lo, kan lo calon laki gue, jadi harus gue jaga baek baek!”

Aseli speechless ngedenger dia bilang kaya gitu.. aku hanya bisa menghela nafas lalu beranjak dari karpet,

“well, gue ga bisa bilang apa apa lagi, gue sekarang mau mandi dulu, malam ini lo pikir pikir lagi deh keputusan lo Nit, eh dah laper belom? mau dipesenin makan ga dari warung depan?”

Nita hanya menggelengkan kepala sambil senyum maniiiiiis banget.. ‘nyeess’ luluh lantak dah sikap tegang ku daritadi.
Selesai mandi aku keluar sambil mengeringkan rambut dengan hanya memakai boxer favoritku, ‘Jengjeeeeng!’
kulihat si Nita sudah memakai piyama model sabrina yang terlihat pundaknya itu looh! sedangkan bawahnya memakai celana yg sangaaat pendeeeek… Segera radar si otong bereaksi mencari sumber sinyal yang membuatnya bangun dari tidur panjang,

“Kiii, udah mandinya, liat dvd yuuuuk, gue bawa pilem baru niiii, dah liat Edge of Tomorrow blom? siniiii..”

aku bagai kerbau dicocok hidungnya hanya nurut dan duduk disampingnya, Nita tiduran dalam posisi tengkurap disampingku sambil sibuk ngubek ngubek isi tasnya, setelah nemu yang dia cari, dia berjongkok untuk memasukkan disc ke dvd playerku yg memang letaknya di bawah tv, otomatis posisi nya yang nungging makin membuat si otong berontaaak!
‘booos, lapaaaar niiiih, boooosss bukaaa gemboknyeeee!’ kira kira begitu suara telepati si otong.. ku coba mencari jejak karet celana dalam yang biasa tercetak dari balik celana tapi tidak menemukan! ‘shiit, dia ga pake cd doong!’
beberapa lama si Nita masi ngutak utik dvd player itu lalu muncul gambar di layar, dia kembali tengkurap disampingku dengan cueknya, sepanjang film Nita sibuuk berkomentar ini itu, bertanya ini itu, sedangkan aku sibuk menelan ludah berkali kali.. ‘gulp.. tahan diri Kiii, tahan dirii.. gulp..’ Aku hanya bisa membalas seadanya “he-eh, iyaah, oh gitu.. trus..”

Ga terasa aku malah balik sibuk tersita oleh akting Emily Blunt di layar, saat kulihat ke sampingku Nita telah tertidur rupanya, kecapean kayaknya ni anak, duh manis banget ni anak lama lama diliat.. bibirnya aga kebuka dikit.. piyamanya agak kebuka dikit, ‘gulp..’ pahanya yang mulus itu terpampang dengan jelas dengan posisi kakinya agak terbuka.. ‘gulp..’ akal sehatku langsung terbang saat itu juga! kuambil hape lalu kuambil angle angle yang paling oke, ‘cekrek!’ entah brp kali kuambil gambar nya dari berbagai sudut, langsung ku melesat ke kamar mandiii! boxer kuturunkan langsung kukeluarkan si otong yang sudah berulangkali berontak,

“sssst, eehhmm Niiit, lo bikin gw horny banget Niit,, aaahhh..”

kubayangkan aku sedang eksekusi Nita dari berbagai posisi..

“Kii, lo dimanaaaa… Kiii, ko gw ditinggal lagi siii..” ‘shiit, pas dah mau kluar lagi, aaargghh! crrrtt!” duuuh hampir aja kluar suara erangan ku dari kamar mandi.. kuintip dari balik pintu rupanya sedang mengigau ni anak.. ‘huffft.. kirainn…’
Setelah selesai membersihkan diri, aku ambil bantal lalu kubaringkan badanku sambil terus memperhatika nita yang posisi tidurnya dah serampangan.. ga kerasa si otong dah mrnggeliat lagi.. ‘duh ni ‘ malem pertamaa, gimane nasib gue besok besok maleeemm!??’

‘Gimana besok besok dah.. good night Nita..’
With that thought i fell asleep..

2nd Act

Kalian pernah lagi tidur terus ngerasa ada yang lagi ngeliatin? trus jadi kebangun.. nah pas aku buka mata ternyata si nita dah ngeliatin aku sambil senyum senyum sendiri! ‘God.. she’s soo cute!’

“Pagi Riki.. lo lucu banget siiii bobo’nyaaa.. pengen nyium deeh..”

hadeeeeh… pagi pagi dah bisa banget bikin orang klepek klepek ni cewe..

“pagi Nita.. bangun jam brp lo? Emang sekarang dah jam brp?”

Aku yang tersadar langsung buru buru ngelirik jam dinding, udah jam 6 lebih dikit..

“sekitar setengah jam yang lalu ki.. gue mandi duluan yaaa” sambil ngomong gitu.. ‘mmmuuaaachh!’

Dia mencium pipiku dekaaat sekali ke bibir!
Aku hanya bisa diam ngeliatin sosok nita yang berjalan ke arah kamar mandi.. Goyangan pantatnya semakin menambah motivasi si otong yang juga sedang morning-hard on!

“Hadeeh ko dulu bisa skip banget ya ga merhatiin ni anak.”

Dulu memang nita jarang memakai baju feminin, jeans belel dan kaos adalah kostum sehari harinya di kampus..
lagian dulu juga aku masi sibuk mengejar TO yang sialnya selalu menyakiti setiap sudah jadi pacar..
Memang bener istilah
‘Semut di seberang lautan terlihat, gajah di pelupuk mata terlewat’
Terdengar panggilan nita dari dalem kamar mandi, “Kiiii, ambilin anduk gw dooong di gantungan belakang pintuuu, buruuuaaan dingin niiih!”

Ga salah denger ni.. dia minta diambilin anduk! Shit.. bener bener cockteaser ni anak dah buseeeet!

“Iya bntaaaar, ga sabar amat siii! Lagian mandi ga bawa anduk si lo.. dasar..”

Nita membuka sedikit pintu kamar mandinya lalu menjulurkan tangannya keluar, kuberikan handuk yang kelihatan mungil ditanganku itu.
Kunyalakan tivi sambil menunggu air di dispenser panas, ‘ceklek..’
suara pintu kamar mandi kebuka.. Aseli kalo ada pendapat yang bilang, “cewe tuh kalo abis mandi paling keliatan cantiknya!” Setelah ngeliat pemandangan depan mata sekarang bener bener harus setuju seratus persen!
Berita olahraga yang biasanya selalu aku pantengin mendadak tidak ada artinya..
mulutku menganga ‘dalam arti sebenarnya loh ya!’
Nita keluar dari kamar mandi hanya memakai handuk yang sepertinya berusaha mati matian menutupi si empunya badan!

“Apaan si ngeliatya kaya lagi liat setan aja deh..
udah gih buruan mandi! Kata lo mo interview hari ini..
apa mau gue mandiin?”

Tatapan menyelidiknya yang khas banget itu menyadarkan aku dari lamunan jorok tadi.

“Ehm iya eh engga.. maksud gue iya ni mau mandi.. engga usah dimandiin, bisa mandi sendirii kaliii!”

(Si otong: bego banget si bos! Iyain aja nape si!
Pake acara jual mahal segala!)

Dengan menghiraukan suara jeritan si otong aku meluncur ke kamar mandi, buru buru kusiram kepala ku dengan air dingin, ceesss…
si otong yang tdi berontak juga ku siram biar cepet teredam protes nya, hahaha!
Keluar dari kamar mandi kulihat Nita sudah berpakaian lengkap.. agak kecewa juga si..
tadinya mengharapkan ada sedikit bagian yang bisa kulihat. Sepertinya nita mendengar suara dalam kepalaku,

“Ki, sini bentar dong, bantu iketin scarf gue.. lupa ni caranya..”

suaranya yang manja itu bikin aku ngebayangin gimanaaa kalo lagi di ekse.. hmmm..

“woi Kii! Pasti ngelamun jorok lagi deh! Dasar mesuuum!”

Nita berdiri di depan kaca yang kugantung di dekat tv,
Kuhampiri dia masih memakai handuk yang kulilitkan sekenanya di pinggangku.

“Lo dah brapa taun si kerja di bank? Masa masih lupa aja, dasar masih aja manja deh..”

kuputar badannya menghadap kaca, kuraih scarfnya lalu kusibakkan rambutnya,
kukalungkan scarf dilehernya yang jenjang itu sambil kuingat ingat simpul windsor, salah satu simpul favorit aku.

“Hmm.. wangi banget parfum lo nit..”

tanpa sadar aku mendekatkan tubuhku dari belakang, si otong yang sudah posisi siap grak! ikut berpartisipasi dengan menyundul pantat sekal yang tercetak jelas di rok nya yg ketat itu..

“lo juga wangi Ki.. wangi lif***oy! Hehehe”

gurauan garingnya itu tidak menghambat gerakanku yang semakin merapatkan tubuhku..

“heemm.. apaan tuh ki nyodok nyodok di bawah.. bandel ya sekarang.. sssshhh…”

beda dengan kata katanya, Nita malah semakin memundurkan badannya..
tanganku yang sedari tadi bermain main dengan scarfnya yang sebenernya sudah jadi berputar di sekitar dadanya yang membusung..
jemariku menyentuh pelan dadanya yang terbungkus bra dan kemeja halus itu..

“duuuh Kiii.. jangan nakal dong.. gue mau brgkat kerja ni.. tar brantakan lagi baju gue.. aaachh!”

Kuremas gemas dada sebelah kanan.. “lo sih Nit.. pake acara wangi segala.. seksi banget lagi baju lo.. lo masa lupa si.. gue kan paling ga kuat liat cewe pake baju kantoran gini..”

tangan kiriku bergerak ke bawah rok nya lalu kuangkat sampai mendekati daerah pantatnya..

“please.. stop it ki.. tar sore yah.. kita lanjutin tar sore ya ki.. i won’t go anywhere.. i promise..”

tangannya menahan pergerakan tangan kiriku..
Nita memutar badannya lalu mencium ku di bibir.. iyaaa di bibir!
No tongue, just a really deep kiss.. herannya dicium gitu si otong malah layu mendadak.. wah tumben..

“Janji ya Ki.. jangan lo keluarin sendiri dikamar mandi ato dengan cara apapun!”

Sambil berkata gitu dia mengambil tas dan blazernya lalu melangkah keluar kamar dengan bersenandung kecil..

Shiit.. aseli ni ga bakal konsen tar interview.. daaaaamnnn!

Author: 

Related Posts